Perdana Menang Blog Competition, Alhamdulillah!

Halo!

Ini sih sebenarnya cuma curhatan nggak penting. Jadi isinya pasti ancur banget. Karena asal ketik, nggak bikin draft dulu, nggak bikin outline... Nggak pakai kata baku, kalimat majemuk setara, tanda baca yang baik dan benar, dlldstdsb. Jadi boleh dibaca boleh juga nggak. Bebas. Tapi mending nggak usah dibaca kali ya, soalnya nanti kamu bosen lagi. Trus tiba-tiba ngilang gitu aja kan repot... (?)

http://idcorners.com/

Ehem. Jadi, sampai detik ini saya masih nggak nyangka sih bisa dikasih penghargaan sebagai Juara 1 Blog Competition dari Indonesia Corners. Pas malam Senin saya dapat pengumumannya, saya langsung ngucek-ngucek mata sebentar.... Eh ini beneran? Boong ih? Eh bener ya? Aaaaaaak.


Alhamdulillahirobbilalamin.

Saya sangat bersyukur. Banget. Bahagia juga, pasti. Ini adalah pengalaman perdana saya gabung dengan grup blogger yaitu Indonesia Corners, sekaligus perdana juga saya ikutan lomba blog. Dan menang. Alhamdulillah. Bisa bayangin kan betapa kagetnya saya. He~

Menang bukan soalan utama sih ya sebenernya. Apalagi buat saya yang masih terhitung "unyu" di dunia blogger ini. Bisa selesaikan tulisan aja sudah senang banget. Pas gabung sama Indonesia Corners, lalu ikut jalan-jalan bareng mereka, terus-terang saya merasa kecil banget di antara mereka. Saya mah apa, tampilan blog aja masih standar banget. Jumlah konten tulisan juga bisa diitung pakai jari tangan kanan. Rasa-rasanya pingin enyah aja gitu ya gusti...

Tapi diam-diam saya belajar banyak dari mereka. Saya mulai bergerak, mengamati satu-satu apa yang teman-teman lakukan. Sejak itu, saya juga makin rajin blogwalking ke beberapa alamat blogger yang sudah berpengalaman. Kebetulan membaca adalah salah satu hobi saya, jadi kalau baca artikel-artikel di blog masih bisa saya jabanin lah ya. (Sombong, Jul) Hehe~

Ungkapan Terima Kasih

Sebetulnya saya sudah posting ucapan terima kasih yang cukup panjang di Instagram. Hehe. Tapi kok rasanya nggak cukup ya kalau cuma ditulis di sana. Jadi ya mau bikin yang rada panjangan aja ah di sini. Biar ngalahin speech-nya abang saya, Leonardo DiCaprio pas menang Oscars gitu~

Tentu saja saya berterimakasih kepada Tim Indonesia Corners, Mbak Donna, Mas Salman, Mbak Dedew, Mbak Evi, dewan juri, dll, yang sudah kasih penghargaan yang besar banget buat saya. Penghargaan ini sekaligus jadi tambahan semangat dan tantangan buat saya untuk lebih rajin kedepannya. Yo! Bismillah...

Terima kasih juga buat teman-teman Indonesia Corners, khususnya yang waktu itu ikut jalan-jalan keliling Jakarta. Ssst... diam-diam saya curi ilmunya. Makasiiii... :))))

Terima kasih juga buat salah satu support system saya, temen sekaligus sahabat sekaligus rival sekaligus kakak sekaligus om sekaligus kang mendoan, yaitu BiJe a.k.a Binatang Jalang a.k.a Ipeh Alena a.k.a @blogipehalena yang punya banyak nama karena masih termasuk DPO (Daftar Pencarian Orang) soalnya menunggak utang nasi uduk Mpok Romlah pengkolan Pondok Timur.

Saya dan Ipeh Alena sama-sama setuju kalau Ben Affleck lebih cocok jadi lurah Bekasi Timur ketimbang jadi Batman. Terus Andrew Garfield juga... what banget jadi Spiderman.... Tobey Maguire aja napa!

Cuma Ipeh Alena yang perilakunya lembut bak Paramitha Rusady, selalu menyapa dengan santun tiap kali nge-chat, seperti: Wey, Woy, Nyet, #$@*#$@=×**... (kemudian disensor KPI).

Bentuk kesopanan yang sebaiknya tidak ditiru

Terima kasih ya... udah ribet-ribet bawelin dan kasih masukan buat blog saya yang masih acakadul. Dia juga yang kasih rekomendasi untuk gabung ke Indonesia Corners. Makasiiiiiiiiiiiiiii Nyai Ontosoroh. :)))

Selain itu, ada juga sahabat-sahabat super saya di kantor, Taufik, yang selalu mau diribetin buat pinjemin laptopnya plus Bolt kalau saya mau nulis blog. Walaupun abis gitu dia suka ngedumel. Hahahahahaha. Tapi dia baik dan polos. Tapi ngehe juga. Banget. Tapi tetep sahabat banget aaaak. Satu paket juga sama Irham, sahabat saya juga yang hobinya ghibahin ini-itu. Mulai dari bahas hal nggak penting macem lika-liku kehidupan okarin dan yanglek, sampai bahas sosok paling krusial di NKRI macem Aa Gatot Brajamusti. What banget lah. Tapi gara-gara dia, saya jadi melek tren masakini. Haha!

Dan tentu saja, yang tidak pernah saya lupa, saya bersyukur kepada Alloh, alhamdulillah. Dan sama orangtua saya. I love them!

Gara-gara Handphone Kecopetan

"Tas jangan lupa ditaro depan ya. Hati-hati kecopetan."

Itu adalah kalimat yang terus-menerus meluncur dari mulut saya sekadar untuk mengingatkan ketika berada di halte transjakarta, sepulangnya dari jalan-jalan bareng teman-teman beberapa minggu lalu. Emang, di kehidupan sebelumnya saya adalah ibu-ibu penjual opak yang kalo PMS suka kayang tanpa sebab. Makanya riweuh.

Bukan main, kalimat sakti itu justru berbalik ke saya sendiri. Saya yang malah kehilangan hape. Saya yang paling cerewet, malah saya yang kecopetan. :(((((((

Saya nggak sadar sama sekali, tau-tau hape saya sudah lenyap pas mau makan di AW stasiun Kota. Canggih banget ya si copet. Pokoknya saya mah curiga sama abang-abang di halte transjakarta Kota Tua itu. Yang pas desak-desakan antri keluar halte. Hih. Hati-hati ya kawan-kawan. Kalau ATM adalah medan operasi kang parkir gaib, Nah tempat-tempat umum nan ramai macam Halte Transjakarta dan Stasiun adalah medan operasi copet dan maling siluman. (Sok ngasih informasi lau, Jul)

Sedih? Iyalah. Syok? Banget. Mau nangis? Yakali. Jaimlah. Wkwk. Tapi emang dasar ceroboh, yaudahlah. Saat itu saya berusaha tenang. Ambil positifnya, untung bukan dompet saya yang hilang. Soalnya kalau ngurus STNK, SIM, dll, alangkah ribetnya kan.

Mungkin temen-temen saya pada saat itu bingung, antara mau ngakak atau sedih gitu kali ya. Wkwk. Akhirnya mereka diem aja kan. Si Bisma malah sampai bayarin makan AW saya. Thanks, Bis! (Tau gitu mesen ayamnya agak banyakan hahaha)

Selang sebulan kemudian, yaitu saat ini, Tuhan mungkin mengganti hape saya yang hilang dengan kemenangan lomba blog ini. Alhamdulillah. Tapi sebenernya saya nggak sedih-sedih amat sih hape saya ilang. Yang nelangsa tuh isi hape saya, banyak foto jalan-jalan yang belum di-backup! Huwaaaaaa :(((((

Ini Adalah Tantangan

Selain semangat semakin bertambah, di dalam setiap kemenangan pasti juga terselip yang namanya tantangan. Azek. Iya, pasti sih itu kalau buat saya mah. Penghargaan bikin saya terpacu untuk terus belajar, berkembang, dan menetapkan tujuan baru. Hari ini lebih baik dari kemarin, besok lebih baik dari hari ini.

Saya akan terus belajar, saya akan terus berkembang. Bismillah...

Salam,

Juli

Comments

  1. Astagaa Kakang Prabu SiliKemangi...nama saya ada di sana. Gue juga ga setuju kalo Ben Afleck jadi lurah di deket rumah gue. Semacam Dhani Ahmad yang nyalon buat kabupaten bekasi, deket2 gek rasanya ogah gue. ((Sombongan gue kan Jul))

    Congratz sekali lagi..semoga berkah hapenya. Jan dibuat stalking yang ena-ena #eeaa

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Tips Transportasi Saat Di Bangkok, Pilih Taksi Biasa atau Taksi Online?

Tuhan Maha Romantis, Menciptakan Jakarta Begitu Puitis

Paket Wisata Seru Ke Jepang Bersama Cheria Tour Travel, Biro Perjalanan Pilihan Hati